Oleh: arifrahmanhakim | 24 Mei, 2009

FASHOBRUN JAMIIL

Cibubur, 15 Mei 2009

Jika kondisi badan sedang tidak sehat, fikiran ini agak sedikit sensitif dari biasanya. Mudah teringat akan hal-hal yang sudah lalu, hingga berpengaruh pada alam bawah sadarku. Hampir setiap kali aku tidur, selalu mimpi bertemu dengan orang-orang yang sudah meninggal. Sudah hampir 5 hari ini, aku sakit radang tenggorokan yang cukup parah. Sudah 3 hari ini pula aku terpaksa harus istirahat ditempat tidur saja. Rasanya kangen ingin bermain dengan anak-anak, tapi dilarang mendekati mereka, lantaran takut mereka ikut ketularan sakitnya.

Kemarin malam aku bermimpi bertemu dengan almarhum Bapak. Dalam mimpi ku itu, aku dibangunkan oleh seseorang yang tidak aku kenal ketika sedang tidur dikamarku, dirumahku dikampung, desa Kedawung Kec. Margasari. Ketika aku terbangun, orang itu hanya tersenyum saja kepadaku. Dan ketika aku lihat jam dinding, sudah menunjukkan pukul 10 pagi. Kemudian orang yang membangunkan aku tadi mengajakku untuk keluar rumah.

“Mas rahman, ada titipan buat kamu”. Begitu kata orang misterius dalam mimpiku. Kemudian dengan menggandeng tanganku, orang tidak dikenal itu menuntun aku keluar rumah. Dulu, ketika aku belm merantau ke jakarta, ada pohon jambu air didepan rumahku. Namun itu sudah ditebang oleh Bapak ketika aku lulus SMA, kira-kira tahun 1995. Ditebang karena kayunya akan dijual untuk dijadikan kayu bakar, dan uang hasil penjualan kayu pohon jambu itu digunakan Bapak untuk memenuhi kebutuhan sehari-hai.

Ketika aku sampai didepan rumah, aku kaget bukan kepalang. Menyaksika pohon jambu air itu kini seakan-aka tumbuh kmbli seperti terakhir kali aku lihat sebelum ditebang.

“Koq pohon jambu ini masih ada..?, bukankah dulu sudah ditebang Bapak..?”. Kata-kata itu spontanitas keluar dari mulutku. Orang misterius tadi  hanya tersenyum padaku. Lenganku masih digamitnya dan terus menuntun langkah ku mendekati pohon jambu air yang ada didepan rumah. Ternyata disana sudah ada sebuah motor honda bebek Astrea Prima baru.

“Ini motor siapa pak…?” aku bertanya kepada orang itu.
“Motor milik kamu” kata orag misterius itu singkat. Senyumnya tak henti-hentinya tersembul dari wajahnya.
“Motor aku..?, Dari siapa pak…?” masih dalam rasa heran dan penasaran aku bertanya lagi. Orang misterius itu hanya menunjuk kearah jalan desa yang jaraknya kira-kira 15 meter dari halaman rumah. Disana sudah ada sebuah dokar –kereta kuda– dengan dikendarai oleh seorang kusir. Dokar itu ditarik oleh seekor kuda putih, kuda australi. Kuda itu besar dan tinggi, dengan perabotannya yang terbut dari perak. Duduk dibagian belakg seorang laki-laki berusia sekitar 60 an tahun, dengan memakai baju beskap warna putih dan mengenakan penutup kepala peci warna hitam, tampak seperti seorang priyayi. Lamat-lamat aku perhatikan dari tempatku berdiri, rasa-rasanya aku tidak asing dengan bapak-bapak yang duduk dibelakang dokar.

Subhanalloh.., itu Bapak. Teriakku dalam hati. Spontan aku berlari mengejar dokar yang sedang behenti dijalan depan pekarangan rumahku itu. Sayangnya ketika aku berlari aku tersandung sesuatu dan terjatuh. Saat itu pula, aku terbangun dari mimpiku tadi. Kulihat jam tanganku, sudah menunjukkan pukul 2 pagi.

Sejenak aku terduduk di tempat tidur, terpekur merenungi kejadian mimpiku tadi. Kemudian aku mengambil air wudlu, dan sholat tahajud. Aku berdoa, semoga mimpiku tadi pertanda baik bagiku. Sesudah sholat dan berdoa, karena mata ini tidak bisa dipejamkan kembali, kubuka tafsir Al-Qur’an Ibnu Katsir untuk selanjutnya kubaca. Aku membukanya sekenanya saja, asal buka. Tidak ada niatan khusus ingin membaca surat apa, sebagaimana biasanya. Anehnya, halaman yang kubuka tepat pada surat Yusuf. Kubaca ayat demi ayat dari ayat pertama surat Yusuf, kemudian arti latinnya, dan kemudian jika ada penjelasan, aku baca penjabarannya yang ada di foot note. Air mataku mulai bercucran ketika bacaanku sampai pada kalimat “FASHABRUN JAMIIL“. Surat Yusuf ayat 18. Ayat ini mengisahkan drama kehidupan seorang ayah –Nabi Ya’qub–, yang menanggung kesedihan yang teramat dalam ketika kehilangan seorang putranya yang sangat dicintainya –Nabi Yususf–. Nabi Yusuf yang dinistakan dan dibuang kedalam sebuah sumur oleh saudara-saudaranya lantaran mereka iri kepadanya. Aku sudah tidak bisa lagi melanjutkan bacaanku, karena tangis yang tidak bisa aku bendung lagi.

Anganku saat itu terkenang pada masa yang sudah lalu, ketika Bpak dulu masih hidup. Tepatnya tahun 1992, aku pernah marah sama Bapak, dan pergi dari rumah selama 3 hari. Lantaran aku minta dibelikan sepda motor Honda Astrea Prima waktu itu. Tapi bagaimana mungkin, untuk makan saja waktu itu Bapak musti ndadak nyari upahan gar bisa buat beli beras. Apalagi buat beli sebuah sepeda motor Astrea Prima yang waktu itu harganya sekitar 3 jutaan. Sebenarnya aku tahu dan sangat menyadari akan keadaan ekonomi keluarga. Tapi aku tidak mau tahu, pokoknya aku mau dibelikan sepeda motor baru.

Latar belakang kenapa aku minta sepeda motor pada waktu itu adalah karena kekecewaanku lantaran gagal, gugur dalam seleksi pertukaran pelajar yang diselenggarakan oleh Habibie Centre. AKu sudah berjuang dengan mengikuti berbagai tahap seleksi dan selalu lolos. Kini, tinggal satu seleksi penentun, screening test, gagal ku ikuti lantaran Bapak melarangku berangkat kejakarta, karena harus membantu mengurus Ibu yang menderita kanker rahim dan akan di Operasi di Rumah Skait DKT Purwokerto. Jadi aku lampiaskan kekecewaanku itu dengan memaksa meminta dibelikan sepeda motor baru, Honda Astrea Prima. Hingga akhirnya kekerasan hatiku mencair setelah pak Wahidin guru SMA ku waktu itu —ketika tulisan ini di tulis, beliau anggota dewan di DPRD TK II Kab Tegal Fraksi PKS— memberikan nasehat dan memperingatkan aku.

Sebenarnya Bapakku sejak dulu sangat sayang padaku. Sejak kecil, apapun keinginan aku, selau beliau kabulkan. Andai saja keadaan ekonomi keluarga waktu itu berada, pasti Bapak akan mengabulkan permintaanku itu. Penyesalan itu terasa semakin menyesakkan dadaku, manakala ketika say telah menyadari kesalahnku, Bapak masih dengan berbesar hati mau memaafkan kesalahanku. Bapak masih tetap bersikp sabar dan lembut terhadapku, walaupun pastinya hatinya sangat terluka oleh karena sikap dan perbuatanku. Rasa-rasanya, bagaimanpun aku berusaha memperbaiki perbuatanku waktu itu, rasanya belum bisa mengobati rasa sesalku hingga kini. Tapi Bapak sudah terlalu banyak berkorban untukku. Hingga azan subuh berkumandang, air mataku masih berlinang mengenang masa-masa itu.

Seusai melaksanakan sholat subuh, aku ingi tidur lagi. Berharap semoga bisa bermimpi lagi bertemu Bapak kembali. Sempat beberapa saat aku tertidur pulas. Kemudian terdengar pintu kamar ada yang menegtuk ngetuk. Setelah aku persilahkan masuk, ternyata, yang mengetuk pintu adalah istriku.

“Mas, ada tamu. Katanya dari dealer honda. Mau ketemu sama mas, mereka bawa sepeda motor” begitu kata istriku.
“Hah…?, siapa yang beli motor..?” aku bertanya pada istriku.
“Katanya Mama”.
“Mama..?, buat siapa..?”.
“Ya ngga tahu…, sudah sana temuin dulu tamunya”. Kemudian aku bergegas keluar kamar menuju ruang tamu. Sambil berjalan, kilihat jam tanganku sudah menunjukkan pukul 10 pagi.

“Selamat pagi pak” seseorng dengan seragam AHM yang sudah berada diruang tamu menyapaku.
“Selamat pagi pak. Ada apa ya..?” aku menjawab sapaan orag tadi.
“Bapak yang bernama Arif Rahman Hakim..?” tanya orang itu.
“Betul, bapak sendiri dari mana..?”.
“Saya dari dealer motor honda pak, ini Saya ditugaskan mengantarkan sepeda motor atas nama bapak Arif”.
“Sebentar pak. Coba bapak cek lagi dengan seksama, Saya tidak merasa membeli sepeda motor”.
“Bu widyaswati pak, beli untuk atas nama bapak Arif”.

Subhanalloh…, hari itu aku benar-benar tidak habis pikir. Peristiwa mimpi semalam seakan-akan terulang kembali pagi ini. Mungkin ini adalah makna mimpiku semalam. Entahlah, ini faktor kebetulan atau memang arti dari tafsir mimpiku. Namun yang ada dalam benak dan angan-anganku adalah bayangan wajah Bapak yang sedang tersenyum kepadaku. Sekuat tenaga aku redam tangis yang hampir-hampir saja meledak. Dan ketika aku melangkah keluar rumah, memang benar, sebuah motor Honda Supra X 125 sedag diturunkan dari atas bak mobil pickup oleh beberapa orang di halaman rumah.

“Mas…, ini telpon dari Mama” istriku sambil menyerahkan HP kepadaku. Setelah aku terima,
“Assalamu’alikum Ma” aku membuka salam.
“Wa’alaikumsalam. Gimana..?, sudah datang motornya…?” suara Ibu mertuaku dari seberang sana.
“Sudah Mah…, maturnuwun”. Hanya itu yang bisa kuucapkan. Tidak ada kata-kata lagi yang bisa kuucapkan selain rasa terimakasih dan syukur yang tak terhingga.
“Ya sudah.., kamu cepat sembuh ya..?, itu motor buat dipake ke kantor. Lebih irit dan bisa cepet nyampe rumah, gak kena macet. Mobilnya ditaruh dirumah saja ya..?. Gak usah pake mobil lagi. Macet dan boros”.

Aku hanya mengiyakan apa yang dikatakan Mama kepadaku. Dan setelah pembicaraan telephon itu berakhir, aku terduduk lemas di bangku teras depan sambil masih tidak percaya melihat sepeda motor baru yang sudah menjadi milikku. Dalam hatiku bergumam
“Ya Alloh…, semua ini adalah rahasia-MU. Keinginan itu terwujud disaat aku sudah tidak menginginkannya lagi”. Kembali…., airmataku menetes. Mengalir menghangati kedua pipiku. FASHABRUN JAMIIL………………….

“Wajaau ‘alaa qomiishihii bidamin kadzibin, qoola bal sawwalat lakum anfusakum amrona, fashabrun jamiil, Wallohulmusta’aanu ‘alaa maa tashifuun.”
[QS. Yusuf:18]
Artinya:
Mereka datang dengan membawa baju gamisnya (yang berlumuran) dengan darah palsu. Ya’qub berkata: “Sebenarnya dirimu sendirilah yang memandang baik perbuatan (yang buruk) itu; maka kesabaran yang baik itulah (kesabaranku*). Dan Alloh sajalah yang dimohon pertolongan-NYA terhadap apa yang kamu ceritakan”.

—————————

*).Menurut para ahli tafsir, maksudnya adalah; dalam hal ini, Ya’qub memilih kesabara yang baik, setelah mendengar cerita yang menyedihkan itu.

Oleh: arifrahmanhakim | 2 Juli, 2008

Mengenang Ibu

“Kasih ibu…, kepada beta…, tak terhingga sepanjang masa….
Slalu memberi.., tak harap kembali…, bagai sang surya menyinari dunia…”

Dulu , ketika aku masih duduk di bangku kelas I sekolah dasar, Ibu guru ku selalu mengajarkan lagu Sang Surya Menyinari Dunia. Hampir setiap hari lagu itu selalu dinyanyikan bersama-sama anak-anak satu kelasku, sebelum kami semua pulang meninggalkan bangku kelas, untuk kemudian kami pulang menuju rumahnya masing-masing. Kini 26 tahun sudah masa-masa itu aku tinggalkan. Seiring dengan berjalannya sang roda waktu dan bertambahnya usiaku. Lagu itu masih dapat kuhafal dengan jelas dan tak terlupakan satu nada pun. Lagu ini mengingatkanku pada sesosok wanita mulia yang baik hati dan lembut hati, penuh pengertian dan sabar. Sangat memanjakan aku disaat aku masih kecil dulu. Wanita itu adalah Ibuku.

Mengenang sosok Ibu, seolah-olah tidak akan pernah ada habisnya. Bagai sebuah mata air yang sejuk dan menyejukkan. Airnya jernih dan berlimpah, mengalir deras menyusuri kali-kali dan selokan, hingga akhirnya tertampung dalam bejana lautan nan luas. Airnya tak kunjung mengering meskipun kemarau nan panjang menerpa belantara kehidupan ini. Maka tidaklah keliru jika sebuah syair lagu sang surya yang menyinari isi dunia dijadikan sebagai perumpamaan kasih sayang seorang Ibu terhadap anak-anaknya. Sang surya dengan sinarnya menerangi isi bumi, walaupun sejatinya tak pernah sedikitpun bumi dan isinya balik menyinari sang surya.

Demikian juga dengan kasih sayang Ibu. Kasih sayang Ibu yang murni tanpa mengharap balas jasa dari anak-anaknya, terus tercurah sepanjang masa, sepanjang perjalanan hidup anak-anaknya. Dari semenjak ia dilahirkan dengan bertaruh nyawa Ibunda, hingga ia meninggal dunia. Kasih sayang Ibu senantiasa ada untuk anak-anaknya. Walaupun terkadang dan tidak jarang perlakuan dari anak-anak yang dicintainya bertolak belakang dengan apa yang dicurahkannya. Ibarat pepatah; Air susu dibalas dengan air tuba.

Bicara soal kasih sayang seorang Ibu, identik dengan cinta sejati. Jadi teringat ketika wkaktu dulu aku aktif di IRM (Ikatan Remaja Muhammadiyah). Aku pernah mendengar sebuah Taushiah dari seorang senior ku, dalam suatu acara pengkaderan Taruna Melati;

“Didunia ini tidak ada cinta sejati. kecuali 4 hal yang bisa disebut sebagai cinta nan sejati;
Cinta Alloh SWT kepada hamba-hambanya,
CInta Rasululloh kepada ummatnya,

Cinta seorang Ibu kepada anak-anaknya,
dan
Cinta seorang suami terhadap Istrinya.
Selain dari itu adalah bukan cinta sejati. Melainkan Syahwat”
.

Aku tidak tau persis bersumber dari manakah Taushiah tersebut. Namun logika dan idealismeku masih bisa menerima hal itu sebagai suatu kebenaran.

Selama hayatnya, Ibuku selalu rajin dan disiplin. Pekerja keras, jujur dan tekun beribadah. Dalam mendidik anak-anaknya, beliau selalu menekankan pada kedisiplinan dan kejujuran, walaupun terkesan keras. Tidak jarang beliau memukul ku jika aku tidak patuh pada perintah dan nasihat-nasihat beliau. Namun Ibuku juga orangnya lembut dan penyayang. Dulu, tak ada satupun permintaanku yang tidak pernah di penuhi. Walaupun harus mengorbankan kepentingannya sendiri.

Teringat saat dulu, ketika aku lulus SD, Ibu sangat bangga sekali terhadapku. Karena pada waktu itu Nilai Ebtanas Murniku (NEM) paling tinggi di Rayon SD tempatku belajar. Nilai rata-rata NEM ku mendapat angak 7. Terutama Nilai Mata Pelajaran Matematika, mendapat angka 8. Tak henti-hentinya Ibuku bercerita kepada orang-orang tentang prestasiku di sekolahan. Apalagi ketika aku di terima di SMP N 01 Margasari, SMP Vaforit di kampungku. Semenjak diterimanya aku di SMP Negeri I, akulah yang selalu di utamakan oleh Ibu. Ketimbang pekerjaan lainnya sperti, mengisi bak kamar mandi, membersihkan rumah, menyapu halaman, mencuci pakaian dan seabreg pekerjaan rumah tangga yang lainnya.

Masih begitu jelas dalam ingatanku, dulu ketika hari pertama aku masuk SMP dan wajib mengikuti penataran P4 pola 45 Jam. Setiap pagi aku harus datang pagi untuk mengikuti upacara rutin, Apel Pagi. Pada waktu itu keluarga kami sedang dalam kesulitan ekonomi yang teramat sangat. Ba’da isya, sehabis sholat witir, Ibu pergi ke rumah Pa De’ buat pinjam uang dan satu kaleng beras. Ibu meminjam uang ke Pa De’ seperlunya saja, Rp. 300,-. Uang itu buat sangu aku berangkat ke sekolah keesokan harinya. Dua ratus rupiah buat naik dokar –kereta kuda- pulang pergi dari kampungku ke Margasari dan sebaliknya, yang seratus rupahnya lagi buat dibelikan gorengan buat lauk dan sekedar minum. Sementara untuk makan siang, Ibu membuatkan aku lontong dari beras yang di pinjam dari Pa De’ tadi. Begitu selama seminggu, selama masa-masa penataran P4 pola 45 jam yang aku ikuti di SMP 01 Margasari.

Ibuku orangnya sangat pekerja keras. Pantang menyerah dan tidak pernah mengeluh. Ketika beliau sedang mengandung adikku 8 bulan, pernah Ibu bekerja sendirian tanpa dibantu oleh seorangpun. Menggendong gabah seberat 75 Kg, dibawa ke penggilingan padi yang jaraknya kurang lebih 1,5 KM dari rumah kami, untuk di jemur kemudian selanjutnya digiling menjadi beras. Pekerjaan itu dilakoni Ibu selama 1 bulan, selama musim panas berlangsung. Sampai kemudian Adik saya perempuan lahir. Adikku lahir ketika aku berusia 10 tahun. Selama masa-masa itu Ibu tetap mengutamakan kepentingan-kepentinganku, walaupun tanpa aku minta sekalipun. Ibu bekerja keras siang dan malam tanpa mengenal lelah. Berjuang mengutamakan anak-anaknya yang sangat disayanginya.

Seingatku, semenjak aku kecil hingga akhir hayatnya Ibu, sehabis sholat magrib, Ibu selalu rajin membaca ayat-ayat suci Al-Qur’an. Kecuali jika beliau “berhalangan” saja, maka beliau libur tidak membaca ayat-ayat suci Al-Qur’an. Ibu membaca Al-Qur’an mulai dari sehabis sholat magrib hingga masuk waktu sholat Isya. Bahkan, tidak jarang pula sehabis Isya, jika semua pekerjaan sudah selesai, Ibu melanjutkan membaca Al-Qur’an hingga larut malam. Tidak jarang dalam satu bulan saja, Ibu sudah khatam Al-Qur’an dua kali.

Pada tahun 1992, Ibu sakit keras. Ibu terkena kanker rahim dan harus di operasi. Aku benar-benar salut dan kagum sama Ibu, dalam penderitaan sakitnya, beliau masih tetap menyempatkan kebiasaannya membaca ayat-ayat suci Al-Qur’an,. Yang selalu dilakukannya sehabis magrib hingga terdengarnya azan Isya. Ibu tidak menyerah begitu saja dengan sakitnya. Walaupun musti bolak balik di papah oleh aku dan Bapak ke kamar mandi untuk berwudlu, Ibu bersikukuh untuk tetap rajin beribadah. Benar-benar manusai Super yang sudah teramat langka ditemui dizaman edan seperti sekarang ini.

Begitu istiqomahnya Ibuku yang aku dan sebagian masyarakat di kampungku saksikan. Mungkin Karena kesalehan Ibu inilah, Ibu sangat di segani oleh masyarakat di kampungku. Walaupun Ibuku hanya seorang wanita kampung yang lugu dan sederhana, yang hanya mengenyam pendidikan sampai kelas 6 SR dimasa kolonial dulu.

Sebelum waktu ashar menjelang Ibu wafat, aku pergi kewarung sebentar membeli minyak tanah untuk bahan bakar lampu tempel sebagai penerangan di rumah kami. Sudah tiga bulan listrik dirumah kami padam karena sudah 5 bulan kami belum sanggup membayar tagihan listrik. Waktu itu suasana mendung sekali,

“tampaknya akan turun hujan lebat malam ini”. Begitu gumamku dalam hati.

Tiba-tiba entah datangnya darimana, angin yang sangat kencang berhembus menyapu rumah-rumah penduduk. Hingga banyak yang gentengnya kabur beterbangan dan berantakan. Bahkan tidak sedikit rumah-rumah yang jendela kacanya pada pecah lantaran diterjang angin yang sangat kencang tersebut. Aku berteduh di halaman sebuah rumah. Sesaat itu pula, angin yang bertiup sangat kencang tadi langsung berhenti. Ditempat aku berteduh , ada seorang kakek-kakek, namanya pak Kisro. Pak Kisro ini dikenal sebagai penganut aliran kejawen dikampungku. Dia bilang kepadaku waktu itu;

“Man…, Ini kayaknya pertanda tidak lama lagi akan ada Orang Besar yang akan meninggal dunia. Dulu, ketika Bung Karno mau meninggal juga terjadi Angin kencang yang aneh seperti ini” begitu tuturnya.

Tak terbersit sedikitpun kalau yang dimaksud Orang Besar tersebut adalah Ibuku. Setidaknya dalam pandanganku; Ibuku adalah Orang Besar yang sangat aku hormati. Jauh melebihi penghormatanku terhadap para penguasa yang korup dan lalim.

Semenjak ‘asyar tadi Ibu minta tidur dipangkuanku. Setelah terdengar ‘Azan magrib, Ibu minta sholat diimami oleh aku. Sembari berbaring Ibu melaksanakan sholat magrib dan aku sebagai Imamnya. Ibu meng-amini Alfatihah yang aku bacakan, dengan jelas dalam sholatnya. Setelah salam, Ibu minta tidur di pangkuanku lagi.

Ibu meninggal dalam pangkuanku. Ba’da magrib tanggal 3 maret 2003. Sebelum Ibu mengehembuskan nafas yang terakhir, entah dapat inspirasi dari mana, sempat -sempatnya aku menuntun Ibu untuk melafaz kan kalimat Thoyyibah; “Laa illaa haillalloh…”. Lima kali aku membisikan kalimat thoyyibah tersebut di telinga kanan Ibu, lima kali juga Ibu mengikutinya dengan suara yang lirih. Sesaat setelah itu, badan Ibu langsung lunglai dan dingin. Detak jantung dan denyut nadinya berhenti. Kedua tangannya bersilang diatas uluhatinya. Nafasnya sudah tidak ada lagi. Innalilahi wainna ilaihi roji’un. Ibuku sudah meninggal dunia. Sontak saja terdengar tangisan anggota keluargaku yang sangat memilukan. Sekuat tenaga aku membendung tangis ku yang sudah mencekik tenggorokan. “Aku harus kuat….”, begitu gumamku dalam hati. Aku tidak ingin kesedihanku akan memberatkan langkah kepergian Ibu menghadap Illahi robbi.

Masih lekat dalam ingatanku, siang tadi adalah tanggal 1 Muharram. Tahun baru Islam. Malam itu berarti sudah masuk tanggal 2 Muharam. Tahun hijriyahnya aku lupa persisnya. Yang jelas tanggalan masehi waktu itu menunjukkan tahun 2003. Harinya hari senin malam selasa. Setelah sholat isya, aku dengan dibantu para tetangga, mempersiapkan segala sesuatu untuk mengurus jenazah Ibu. Kursi-kursi dan meja semua dikeluarkan. Secara maksimal dan dengan sukarela mereka membantu kami. Aku tidak tau siapa yang mengundang mereka datang ke rumah kami. Tau-tau saja sudah banyak orang-orang dan tetangga-tetangga yang datang membantu.

Entah siapa yang menyiapkan, tau-atu di ruang tengah sudah tersedia kain kafan sepanjang 15 meter.

“Rahman…, biar kami saja yang mengurus kain kafan ini, sebaiknya kamu mandikan saja jenazah Ibu mu”. Bisik beberapa orang Ibu dari Jam’iyah Fatayat NU dan dari Jam’iyah ‘Aisiyah Muhammadiyah kepadaku.

Aku lupa siapa persisnya kedua Ibu itu. Drum-drum air sudah disiapkan berjejer untuk menampung air yang akan digunkanan untuk memandikan jenazah Ibu di halaman samping.

Sesuai dengan ajaran Rosululloh SAW yang aku pelajari selama mengaji, jika memandikan jenazah, maka aku memulai memandikan jenazah Ibu dari anggota tubuh yang biasa dipakai bila berwudlu. Dimulai dari kedua telapak tangan, wajah, mulut, kedua lengan, rambut, kepala dan kedua telinga, dan selanjutnya kedua kaki Ibu, semuanya aku basuh dengan sangat hati-hati. Sebelum aku memandikan jenazah Ibu, terlebih dahulu aku mengurut uluhati dan perut Ibu agar kotoran-kotaran yang masih tersisa dalam perut bisa keluar. Sehingga jazad Ibu dikuburkan sekaligus menghadap Alloh Robbul’izzati benar-benar dalam keadaan suci. Mbak Zaitun, anak pertama Ibu sekaligus kaka perempuanku yang pertama, Ikut membantu memandikan Jenazah Ibu.

Setelah prosesi pen-sucian jenazah ibu selesai dilakukan, aku dengan dibantu Pa’ De’, kakak dari Ibu, dan Paman, Adik paling bungsu Ibu, mengangkat jenazah Ibu untuk di kafankan. Sementara itu diruangan yang lain, dan diberbagai sudut raungan kosong rumah kami, tidak sedikit Ibu-Ibu duduk bergerombol, bersimpuh melingkar mengitari ruangan, melantunkan bacaan Surat Yasin. Sebagaimana lazimnya ada orang yang meninggal dunia. Lantunannya begitu syahdu terdengar mengalun. Mengisi tiap sudut bilik tiap-tiap ruangan di rumah kami. Berbaur dengan suasana haru biru dan terlarut dalam suasana duka cita keluarga yang ditinggalkan Ibu. Terutama aku anak laki-laki Ibu yang paling besar.

Dengan dibantu beberapa ibu-ibu anggota Jam’iyah Fatayat NU dan ‘Aisyiah Muhamamdiyah, aku ikut melakukan proesesi peng-kafanan jenazah Ibu. Proses ini tidak begitu sulit, karena saya dibantu oleh Ibu-Ibu yang sudah piaway dalam hal mengurus jenazah. Tiba-tiba ada seorang wnaita tua, bulik dari Ibu yang datang dengan membawa bedak menghampiri jenazah Ibu yang hampir selesai dikafani.

“Badhe nopo mbah….?” (mau apa mbah..?) Aku bertanya pada wanita itu.
“Ibumu pan ngadep maring Gsuti Alloh. Dipupuri disit. Ben ayu…”. (Ibumu akan menghadap Gusti Alloh, dibedaki dulu. Biar cantik….). Begitu wanita tua itu menjelaskan.

Sebenarnya aku tidak percaya sedikitpun terhadap adat istiadat penduduk kampungku. Apalagi hal itu jelas-jelas menyimpang dari keyakinan ku yang aku percayai. Namun apalah dayaku, disaat suasana hati yang sedang dalam dirundung kedukaan, terkadang orang akan terasa sulit mengungkapkan apa yang ada didalam hati dan benaknya.

Seusainya jenazah Ibu dikafankan, kemudian disemayamkan di ruang tamu. Karena menurut pertimbang kami ruang tersebut relative cukup luas untuk men-solatkan jenazah. Tanpa terasa prosesi pengurusan jenazaha Ibu berlangsung cukup cepat dan rapi. Dari memandikan sampai dengan mengkafankan berlangsung kurang lebih satu setengah jam. Subhanalloh.

Waktu itu, jam dinding sudah menunjukkan pukul 19.30. Berangsur-angsur, secara bergiliran orang-orang yang hadir mulai mensholatkan jenazah Ibu. Berdiri ber shaf-shaf, empat kali takbir hingga salam. Kemudian berdoa. Ada yang berdoanya panjang, ada juga yang berdoanya pendek saja. Satu rombongan jama’ah selesai mensholatkan jenazah Ibu, kemudian berganti dengan jama’ah yang lain. Begitu seterusnya. Hingga waktu menunjukkan pukul 23.00, barulah rumah kami mulai sepi. Orang-orang dan tetangga yang tadi ramai berdatangan, satu persatu pulang kerumahnya masing-masing. Suasana rumah kami muali agak lengang, tidak seramai tadi sore. Hanya beberapa kerabat dekat Ibu dan teman-teman baik keluarga kami yang masih berada dirumah kami menemani kami yang sedang berkabung.

Selepas itu, aku dengan ditemani adik laki-laki ku yang paling kecil, duduk bersila disisi jenazah Ibu. Aku buka Al-Qur’an kecil yang aku beli dimasa aku SMA dulu. Kemudian aku buka surat Yasin dan kemudian aku bacakan. Jika sudah selsai surat Yasin aku baca, maka aku mengulanginya lagi. Begitu seterusnya berulang-ulang aku bacakan Surat Yasin disisi jenazah Ibu hingga ‘azan subuh berkumandang. Semenjak saat itu, aku jadi suka dan sering membaca surat Yasin.

Keesokan paginya, Mbakyuku yang kedua, mbak En, anak kedua Ibu, kakakku persis, sudah tiba datang dari Jakarta. Rupanya tadi malam ada sanak kerabat yang interlokal mengabarkan kepada nya kalau Ibu sudah wafat. Jam 6.30 persis mobil yang dinaiki Mbak En masuk ke halaman rumah yang sudah mulai ramai dipenuhi oleh orang-orang yang ingin melayat serta mengiringi acara penguburan jenazah Ibu yang akan dilaksanakan beberapa saat lagi. Banyak sekali orang-orang yang datang melayat jenazah ibu. Bukan hanya penduduk kampungku saja, ada banyak juga dari tetangga kampung sebelah. Tidak tau persis jumlahnya berapa, tapi yang jelas jalanan didepan rumahku ramai penuh sesak dengan warga yang melayat jenazah Ibu. Subhanalloh…, laksana seorang pejabat saja yang meninggal dunia. Sampai-sampai lalulintas jalan didepan rumah sempat dialihkan ke jalur alternative oleh aparat desa karena macet.

Ibuku hanya orang biasa saja. Sebagai mana perempuan kampung pada umumnya. Namun seingat ku, Ibu selalu berbuat baik pada siapa saja. Suka menolong tetangga, bahkan orang yang tidak dikenalnya sekalipun. Pernah suatu ketika ada tetangga yang istrinya melahirkan dan tidak mempunyai biaya untuk ke bidan, Ibuku mengiklaskan uang hasil menjual buah mangga milik nya. Jumlahnya tidak terlalu banyak, Cuma Rp 120.000,- saja. Tapi pada saat itu ekonomi keluarga kami sedang memprihatinkan. Kami jarang makan nasi. Setiap hari kami hanya makan bubur atau nasi jagung. Tapi Ibu dengan tidak perhitungan, diberikannya sejumlah uang itu untuk membantu tetangga yang sedang dalam kesusahan.

“Sudahlah.., diiklaskan saja.., yang penting kita sehat. Mereka sedang sangat membutuhkan uang ini. Insya Alloh ada rizki lain buat kita.” Begitu kata Ibu waktu itu. Kenangku dalam hati.

Kini jenazah Ibu sudah siap untuk dibawa ke pemakaman. Seorang tokoh ulama kampung kami sudah menyampaikan taushiah-taushiah dan nasihat-nasihatnya tentang seputar musibah dan kematian kepada segenap orang yang hadir pada hari itu. Sesaat sebelumnya, aku memimpin kedua kakakku dan kedua adikku menyolatkan jenazah Ibu. Kami adalah jama’ah yang paling akhir, yang men-sholatkan jenazah Ibu.

Dengan diiringi tasbih, tahmid, tahlil dan takbir, keranda mayat yang didalamnya terdapat jenazah Ibu, dengan diusung empat orang pemuda kampung, perlahan-lahan bergerak meninggalkan pelataran rumah kami. Aku berjalan didepan, disebelah kanan keranda yang membawa jenazah Ibu. Orang-orang melarangku untuk ikut mengusung jenazah Ibu. Entah apa alasan mereka, namun yang jelas kepercayaan penduduk di kampung kami; seorang anak dilarang ikut mengusung jenazah orang tuanya yang sudah meninggal.

Sesampainya di pemakaman, disana sudah siap sepetak liang lahat yang akan digunakan untuk menguburkan jazad Ibuku. Semuanya sudah tertata rapi dan sudah siap digunakan untuk acara penguburan jenazah. Setelah keranda dibuka dan jenazah Ibu siap untuk diangkat dan selanjutnya diletakkan ke liang lahat, tanpa dikomando aku langsung turun kedalam liang lahat untuk menerima jenazah Ibu untuk diletakkan menghadap arah kiblat. Kemudian menyusul kakak sepupuku dan kaka iparku turun ke liang lahat. Jenazah Ibu diangkat oleh tiga orang dan dijulurkan kepada kami yang sudah berada di dalam liang lahat. Aku mengangkat bagian tengah jenazah Ibu, aku peluk erat-erat dan dengan sangat hati-hati. Sementara kakak Iparku mengankat bagian kepala, dan kakak sepupuku, anak dari pa De’, mengangkat bagian kaki Ibu. Sesaat setalah jenazah Ibu sudah kami usung bersama-sama, secara bersama-sama pula kami letakkan jenazah Ibu kedalam liang lahat dengan kepala Ibu membujur kearah utara, dan tubuh Ibu dimiringkan dengan muka menghadap kiblat.

Saat-saat yang sangat mendebarkan itu akhirnya datang juga. Dimana saat-saat yang paling penghabisan aku memandang wajah Ibuku. Selanjutnya entah kapan lagi bisa kusaksikan senyum dan wajah yang dimiliki Ibuku. Aku buka seluruh ikatan kain kafan yang mengikat bungkusan jenazah Ibu. Dari ikatan kepala, pinggang dan kaki. Kemudian aku buka wajah Ibu. Ada keanehan waktu aku lihat wajah Ibuku. Tadi pagi ketika mbakyu ku anak Ibu nomor dua membuka wajah Ibu, terlihat jelas banyak bedak diwajah Ibu. Tapi kala itu yang aku saksikan wajah Ibu begitu bersih dan basah, laksana orang yang habis membilas wajahnya dengan air yang segar.

Sesaat aku terpaku menatap wajah Ibu yang sepintas terlihat seperti orang yang sedang tidur. “Ya Alloh…, apakah ini yang disebut dengan perpisahan haqiqi…?. Sebentar lagi aku sudah tidak dapat menemui Ibuku lagi. Wajah Ibuku masih bisa aku tatap dan aku sentuh. Namun beberapa saat lagi semua ini akan berakhir. Entah kapan lagi aku bisa menemui Ibuku…”. Lidah ini terasa kelu. Diam seribu bahasa. Tak dapat mengucapkan sepatah kata pun. Tak ada saupun kalimat yang dapat melukisakan kesedihan hatiku saat itu. Aku hanya mampu berguman dan bertanya-tanya dalam hati saja; “YA Alloh…, kapan lagi aku bisa bertemu dengan Ibuku lagi…..?”.

Tiba-tiba terasa punggungku ada yang menepuk, menyadarka aku dari keterpakuanku.
“Rahman.., kamu yang iklas ya..?, Ibumu sekarang sudah saatnya untuk dikuburkan. Jangan dibiarkan berlama-lama. Kasihan Ibumu. Kamu harus Iklas”. Suara pak ustad Mubin, guru agamaku waktu aku SD menyadarkanku. Aku hanya bias mengangguk saja.

Selanjutnya seseorang turun disebelahku. Aku masih diliang lahat waktu Itu. Orang itu lalu mengumandangkan ‘Azan dan Iqomat persis disisi kepala Ibu. Setelah itu papan-papan penutup liang lahat satu persatu mulai diturunkan dan dipasang. Dan tanah-tanah merah yang sedari tadi bergunung-gunung disekitar liang lahat, kini sedikit demi sedikit mulai menimbun jazad Ibu. Aku perhatikan dengan seksama, lama kelamaan jazad Ibu tidak kelihatan. Yang tampak hanyalah gundukan tanah merah dengan sepasang batu nisan bertuliskan nama Ibuku. Kini aku sudah tidak punya Ibu lagi.

——====OOO====——

Tidak ada tanda-tanda kalau Ibu mau pergi meninggalkan kami semua. Ibu sakit komplikasi yang teramat parah. Liver dan ginjalnya mengalami peradangan. Begitu juga selpaut paru-paru Ibu yang sebelah kanan. Belum lagi ditambah dengan Diabetes yang sudah Ibu derita semejak habis di operasi kandungannya dulu. Dengan sekuat tenaga, semampunya kami semua berikhtiar melakukan berbagai pengobatan untuk Ibu. Kami, terutama aku, tidak putus asa untuk berupaya mencari biaya pengobatan untuk Ibu tercinta. Bahkan tidak sedikit barang-barang rumah kami dan perabot rumah tangga yang kami punyai, kami jual untuk tambahan biaya pengobatan Ibu. Namun Alloh SWT berkehendak lain. Jalan yang terbaik bagi Ibu sudah ditentukan.

Dulu ketika Ibu masih hidup, kehadiran Ibu dirasa bukanlah apa-apa, seakan-akan tidak ada kesan yang istmewa. Cuman kadang aku butuh Ibu jika hanya ada masalah saja. Namun kini, setelah Ibu tiada, selalu hadir perasaan rindu yang teramat sangat kepada Ibu. Seperti perasaan rindunya sang anak kecil yang ditinggal pergi Ibunya kepasar tanpa pamit terlebih dahulu. Anak kecil itu akan menangis meraung-raung mencari Ibunya kesana kemari. Seperti itulah gambaran rasa rinduku pada Ibu yang aku rasakan hingga detik ini. Kian hari kian berat saja kurasa. Hanya mimpi bertemu dengan Ibu lah satu-satunya pengobat rindu ini.

Hingga detik ini, sosok Ibu dalam diriku tidak pernah tergantikn dengan apapun. Bahkan dalam keseharianku, aku masih merasakan kalau Ibuku masih hidup. Tidak jarang jika aku jalan-jalan ke Mall dan pusat-pusat perbelanjaan, aku sering membelikan kain untuk Ibuku. Lucunya, setelah kain itu aku bayar dikasir, aku baru ingat kalau Ibu sudah tiada.

——====OOO====——

Ya Alloh.., jika Engkau perkenankan Ibuku hidup kembali, walau hanya sesaat. Aku ingin bersujud di kedua kaki Ibuku. Memohon ampun atas dosa-dosa dan kesalahan-kesalahanku yang sering aku lakukan dimasa hidupnya. Biarlah semua penderitaan dan kepedihan hidup yang pernah aku alami Engkau timpakan kembali kepadaku. Asalakan dapat kudengar langsung dari mulut Ibuku, menerima dengan iklas semua maaf atas kesalahan-kesalahanku.

Oleh: arifrahmanhakim | 10 Mei, 2008

Elegei Rindu buat Ibunda

Ibu.., malam ini aku mengadu dari kejauhan jarak dan waktu. Mencari sosok bijaksanamu yang lekat dijiwamu. Walau masamu kini tlah berlalu. Seakan pusaramu begitu dekat, hingga begitu maya dapat ku gapai. Tigat ahun sudah tiada kujelang pusaramu. Walau hanya sekedar membersihkan rumput liar di sekitar nisanmu. Dan sekedar melantunkan untaian Doa ziarah kubur yang kupanjatkan kehadirat Illahirobbi untukmu.

Maafkan aku Ibu…, hari ini aku kehilanagan ‘Ashar dan Magribku. Hingga tak sempat pula terlantun Doa Birulwalidain sebagai tanda baktiku untukmu. Hati ini terasa miris bu…, ketika waktu berlalu begitu saja meneyeret hari-hariku menapaki langakahku yang tertatih dan lunglai ini. Tidak bisa kembali tuk kuperbaiki. Hilang sudah ‘Asar dan Magrib ku dibawanya pergi tanpa bisa kuraih lagi.

Ibu…, masa masa bersamamu dulu begitu indah. Kenangan kenangan itu kan senantiasa menjadi cahaya penerang dalam gelap langkahku. Kasih saying dan Doa tulus iklasmu senantiasa kau balurkan di jiwa dan raga ini. Tak peduli renta dan sakitmu mendera. Kau lakukan segalanya tanpa keluh kesah. Air matamu begitu bening manakala tertumpah ditengah-tengah tahajudmu yang selalu kau lagukan disetiap malam malammu, semasa hidupmu. Disana kau ukir doa abadi yang hingga kini selalu menjadi titian Shirotol Mustaqim perjalananku. Selaksa kebaikan yang terurai di setiap hembusan nafasmu, telah mengkristal direlung-relung lubuk sanubari ini. Tapak-tapak perjalanan hidup mu meninggalkan jejak-jejak di persadaku dan menghapus seluruh kegersangan yang ada. Sejuk dan damai.

Aku masih ingat ketika kecil dulu, engkau selalu menyuruhku menjajakan kue buatanmu setiap usai sekolah.

“Cah bagus…, kalau sudah makan dan Sholat, Bantu ibu menjual makanan ini ya…?. Semoga ada rizki Alloh buat kita. Sehingga kita bisa beli beras buat besok.”. Ditengah kesejukan yang tergambar di senyumanmu, aku Cuma bisa menjawab
“njih Bu….”.

Setelah kusalami dan kucium jemari tangan Ibu, kuambil dan kutaruh bakul yang berisi Combro, Misro dan pisang goreng diatas kepalaku untuk dijajakan ke seantero kampung Kedawung.

Bu.., kini anakmu sedang belajar menjadi iklas sepertimu. Belajar menjadi Arif dan Bijaksana sepertimu. Sebagaimana yang selalu kau nasehatkan disetiap sehabis Sholat berjama’ah, setelah kau ajarkan beberapa ayat Al-Qur’an kepadaku. Waktu itu, aku mengadu kepadamu:
“Bu…, tadi sore waktu menjual kue, si Kirno makan pisang goreng 2. tapi gak mau bayar..”. Sambil raut muka takut dan mata berkaca-kaca aku utarakan semua keluh kesahku kepada Ibu. Walau jujur saja aku takut akan marahmu. Namun jauh dari dugaanku. Begitu sejuknya kata-katamu menghibur kegundahan hatiku.
”Rahman…, mungkin belum menjadi rizki buat kita. Jangan kau jadikan kegundahan akan hal itu di hatimu. Justru kamu harus mendoakan si Kirno, semoga Alloh SWT memberikan hidayah buat dia, agar dia tidak nakal lagi sama kita”.

Subhanalloh…., betapa damai kurasakan manakala lentik jelmari Ibu mebelai lembut tiap-tiap helai rambut di kepalaku. Kini kau sudah berada jauh di peraduan panjangmu disisi-NYA. Namun alangkah terasa dekat nian di hati dan jiwa ini….., hingga kini. Suara-suaramu begitu merdu terngiang di kedua daun telingaku, membuat kasih dan cintamu senantiasa dekat menemani perjalanan hidupku.

Ibu…, rindu ini bukan rindu seorang petualang. Cinta kasihmu memupuk jiwa dan ragaku tumbuh bersama zaman. Kehidupan yang kau berikan kepadaku akan menjadi mata rantai nisab di Padang Mahsyar kelak. Dan akan menjadi Pohon kamilia bagiku untuk berteduh dari teriknya hari berbangkit.

Robbighfirlii Waliwaalidayya Warhamhuma Kamaa Robbayaani Soghiroo

Duh gusti….., Ampunilah dosa-dosaku dan dosa-dosa kedua Ibu dan Bapakku. Sayangilah mereka, sebagai mana mereka menyayangi hamba ketika hamba masih bayi. Amiin……

Gedung Jamsostek, 10-mei- 2008

Oleh: arifrahmanhakim | 28 Maret, 2008

Surat cinta untuk Putri

di keremangan fajar cibubur
28 maret 2008

Kepada Dia yang membentuk singgasana surga nan gemerlap. Dia mengatur dunia seorang diri. Dia yang dalam kegelapan hatiku, menyinarkan cahaya yang tidak terlihat. Dia yang menciptakan cahaya kebijaksanaan untuk membahagiakan jiwa, Dia juga menganugerahkan sinar di wajah dan mata yang indah. Dia menebarkan permata yang berkilau dan tak ternilai. Hanya pada-Nya kutujukan puji dan syukur atas segala yang diberikan kepada kaum muslimin.

Apa yang dapat dilakukan hati yang terbakar oleh cinta selain meratap dan mengharap? Dan apa yang bisa dipersembahkan kepadamu selain khayalan. Aku adalah debu di kakimu, sedang kecantikanmu bagai cahaya surga bagiku. Engkau adalah ciptaan langit sangat tak ternilai. Meskipun engkau adalah cahaya hidupku, tapi hari-hariku seperti dalam kegelapan. Dengan kecintaan pada lidahmu yang selalu bergetar saat engkau tersenyum, hatiku selalu berdebar. Dari kata-katamu kutemukan sebuah kelembutan yang mampu menyembuhkan luka.

Udara pagi membawa keharumanmu, menggembirakan hatiku. Betapa mempesona, jika kita dapat bertemu dengan seseorang yang dirindukan. Duduk bersama dalam kegembiraan dan memandangi permata langit di malam hari.

Wahai Putri, dapatkah aku merasakan kelembutanmu. Khayalan atas dirimu membakar benakku yang liar. Haruskah aku melukis semua garis-garis pada wajah bidadarimu? Tidak, pesonamu tidak akan bisa dihapus, karena tertanam kuat dalam sanubariku. Mungkin di dunia kita terpisah jauh dengan perbedaan. Meskipun di dunia terpisah jauh, semoga di lain dunia kita akan diberkahi. Amin…..

[Dari milist teteangga]

Oleh: arifrahmanhakim | 18 Maret, 2008

SEPOHON KAYU

Ambarawa, dinihari.
Awal maret 2008

Sepohon kayu daunnya rimbun
Lebat bunganya serta buahnya
Walupun hidup seribu tahun
Bila tak sembahyang apa gunanya

Kami bekerja sehari-hari
Untuk belanja rumah sendiri
Walaupun hidup seribu tahun
Bila tak sembahyang apa gunanya

Kami sembahyang fadu sembahyang
Sunahpun ada Bukan sembarang
Supaya Alloh menjadi sayang
Kami bekerja hatilah riang

Kami sembahyang limalah waktu
Siang dan malam sudahlah tentu
Hidup dikubur yatim piatu
Tinggallah seorang dipukul dipalu

Dipukul dipalu sehari-hari
Barulah ia sadarkan diri
Hidup didunia tiada berarti
Akhirat disana sangatlah Rugi

Syair oleh Ustad UJE

Oleh: arifrahmanhakim | 1 Februari, 2008

Update Patch Set Oracle 10g di BRI

Sudirman, penghujung Januari 2008

Setelah sore kemarin [secara mendadak] saya di minta untuk men-support team BI untuk assessment ke BRI, pagi harinya satu team termasuk saya langsung meluncur ke BRI.

Sesampainya disana, kami bertiga pak Jajang, Yopi dan saya langsung menuju lantai 7 [Departemen Teknologi Informasi BRI]. Skenarionya hari itu saya harus melakukan pacthing Database dari 10.2.0.1.0 ke 10.2.0.3.0. Karena mesin server disana akan di Install Oracle Warehouse Builder. Awalnya saya coba cechk semua komponen dan Object-objectnya. Ternyata masih ada banyak Object yang invalid. Kendati saya recompile juga masih belum juga Valid. Akhirnya saya memutuskan untuk melakukan Instal Ulang Oracle 10g Release 2 nya.

Setelah melakukan konsolidasi dengan pihal IT BRI, akhirnya benar-benar diputuskan untuk dilakukan Instal ulang Database Oracle.

Oleh: arifrahmanhakim | 17 Januari, 2008

Cinta sejati

Baca Lanjutannya…

Oleh: arifrahmanhakim | 9 Januari, 2008

Cinta nan tiada tara sang Kekasih Alloh

DETIK-DETIK RASULULLAH SAW MENJELANG SAKARATUL MAUT

Ada sebuah kisah tentang totalitas cinta yang dicontohkan Allah lewat
kehidupan Rasul-Nya. Pagi itu, meski langit telah mulai
menguning,burung-burung gurun enggan mengepakkan sayap.

Pagi itu, Rasulullah dengan suara terbata memberikan petuah, “Wahai umatku,
kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasih-Nya. Maka taati dan
bertakwalah kepada-Nya. Kuwariskan dua hal pada kalian, sunnah dan Al
Qur’an. Barang siapa mencintai sunnahku, berati mencintai aku dan kelak
orang-orang yang mencintaiku, akan bersama-sama masuk surga bersama aku.”

Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah yang teduh
menatap
sahabatnya satu persatu. Abu Bakar menatap mata itu dengan berkaca-kaca,
Umar dadanya naik turun menahan napas dan tangisnya.Ustman menghela napas
panjang dan Ali menundukkan kepalanya dalam-dalam. Isyarat itu telah datang,
saatnya
sudah tiba.

“Rasulullah akan meninggalkan kita semua,” desah hati semua sahabat kala
itu. Manusia tercinta itu, hampir usai menunaikan tugasnya di dunia.
Tanda-tanda itu semakin kuat, tatkala Ali dan Fadhal dengan sigap menangkap
Rasulullah yang limbung saat turun dari mimbar.

Saat itu, seluruh sahabat yang hadir di sana pasti akan menahan detik-detik
berlalu, kalau bisa. Matahari kian tinggi, tapi pintu Rasulullah masih
tertutup. Sedang di dalamnya, Rasulullah sedang terbaring lemah dengan
keningnya yang berkeringat dan membasahi pelepah kurma yang menjadi alas
tidurnya.

Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berseru mengucapkan
salam.”Bolehkah saya masuk?” tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannya
masuk, “Maafkanlah, ayahku sedang demam,” kata Fatimah yang membalikkan
badan dan menutup pintu.

Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan
bertanya pada Fatimah, “Siapakah itu wahai anakku?” “Tak tahulah aku ayah,
sepertinya ia baru sekali ini aku melihatnya,” tutur Fatimah lembut.

Lalu, Rasulullah menatap putrinya itu dengan pandangan yang
menggetarkan.Satu-satu bagian wajahnya seolah hendak di kenang. “Ketahuilah,
dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan
pertemuan di dunia. Dialah malakul maut,” kata Rasulullah, Fatimah pun
menahan ledakkan tangisnya.

Malaikat maut datang menghampiri, tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril
tak ikut menyertai. Kemudian dipanggilah Jibril yang sebelumnya sudah
bersiap diatas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia
ini.

“Jibril, jelaskan apa hakku nanti dihadapan Allah?” Tanya Rasululllah
dengan suara yang amat lemah. “Pintu-pintu langit telah terbuka, para
malaikat telah menanti ruhmu. Semua surga terbuka lebar menanti
kedatanganmu,” kata Jibril.

Tapi itu ternyata tak membuat Rasulullah lega, matanya masih penuh
kecemasan. “Engkau tidak senang mendengar kabar ini?” Tanya Jibril lagi.
“Kabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?”

“Jangan khawatir, wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman
kepadaku: ‘Kuharamkan surga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah
berada didalamnya,” kata Jibril.

Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan ruh
Rasulullah ditarik Tampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh,
urat-urat lehernya menegang. “Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini.”

Lirih Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang di sampingnya
menunduk semakin dalam dan Jibril membuang muka. “Jijikkah kau melihatku,
hingga kaupalingkan wajahmu Jibril?” Tanya Rasulullah pada Malaikat
pengantar wahyu itu. ” Siapakah yang tega, melihat kekasih Allah direnggut
ajal,” kata Jibril.

Sebentar kemudian terdengar Rasulullah memekik, karena sakit yang tak
tertahankan lagi. “Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua
siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku.” Badan Rasulullah mulai dingin,
kaki dan dadanya sudah tak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan hendak
membisikkan sesuatu, Ali segera mendekatkan telinganya. “Uushiikum bis
shalati, wa maa malakat aimanukum, peliharalah shalat dan santuni
orang-orang lemah diantaramu.”

Di luar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling
berpelukan.Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, dan Ali kembali
mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan.”Ummatii,
ummatii, ummatiii?” – “Umatku, umatku, umatku”

Dan, pupuslah kembang hidup manusia mulia itu. Kini, mampukah kita mencinta
sepertinya? Allahumma sholli ‘ala Muhammad wa baarik wa salim ‘alaihi

* * *
Betapa besarnya cinta Rasulullah kepada kita, dapatkah kita mencintai Allah
& Rasulnya sebesar yang kita punya ?

Oleh: arifrahmanhakim | 8 Januari, 2008

Ibu, aku rindu padamu

Seorang anak kecil bertanya pada Tuhannya
Rab, mengapa bundaku sering menangis?
Allah menjawab,
Karena ibumu seorang wanita…………
Aku menciptakan wanita sebagai mahluk yang istimewa
Aku kuatkan tubuhnya untuk menyangga dunia
Aku lembutkan hatinya untuk memberi rasa aman
Aku kuatkan rahimnya untuk melahirkan benih manusia
Dan aku tabahkan pribadinya untuk terus berjuang saat orang lain menyerah

Aku beri dia rasa sensitif untuk mencintai putra-putrinya
Aku tanamkan rasa sayang yang akan meninabobokkan anaknya
dan berbagi cerita dengan putra-putrinya yang beranjak dewasa
Aku beri dia kekuatan memikul beban keluarga tanpa mengeluh
Aku kuatkan bathinnya untuk tetap menyayangi meski disakiti
(Oleh putra-putrinya sekalipun)
Aku beri dia kebijaksanaan untuk mengerti

Bundamu, makhluk yang sangat kuat
Jika kau lihat bunda menangis,
Karena Aku beri dia air mata, yang bisa dia gunakan sewaktu-waktu
Untuk membasuh luka bathinnya dan memberikan kekuatan baru

Oleh: arifrahmanhakim | 8 Januari, 2008

UNTUK YANG SELALU SETIA

Hari itu di pemakaman, siang begitu terik dan menyengat. Para pelayat yang
kebanyakan berbaju hitam memadati lokasi pemakaman. Di antara begitu banyak orang, wanita cantik itu berdiri mengenakan pakaian dan kerudung berwarna putih, ekspresi tenang terlihat di raut wajah yang tersaput kesedihan.

Pada saat penguburan berlangsung, sebelum jenazah dimasukkan ke liang lahat, wanita itu mendekati jenazah yang terbungkus kain kafan kemudian mencium bagian kening jenazah dan membisikkan kata-kata tak terdengar dengan perasaan dan suasana yang sulit kulukiskan. Aku melihat keharuan di antara para pelayat menyaksikan adegan itu.

Wanita itu adalah istri dari laki-laki yang pada hari itu dikubur. Setelah
acara penguburan selesai satu persatu pelayat mengucapkan kalimat duka cita kepada wanita tersebut yang menyambut ucapan itu dengan senyuman manis dan kesedihan yang telah hilang dari wajahnya, seolah-olah pada saat yang seharusnya menyedihkan itu dia merasa bahagia.

Kudekati wanita itu.

“Kak, yang sabar ya, insya Allah abang diterima dengan baik di sisi-Nya,”
ujarku perlahan. Dia menatapku dengan senyuman tanpa kata-kata. Rasa
penasaran menyeruak dalam hatiku melihat ekspresinya. Tapi perasaan itu
tidak kuungkapkan.

Beberapa hari setelah pemakaman itu, aku datang ke rumah wanita itu.
Kudapati ia sedang mengurus kembang mawar putih seperti apa yang sering
dilakukannya. Kusapa dia dengan wajar, “Assalaamu’alaikum, sedang sibuk
kak?” tanyaku

“Wa’alaikusallam. .. Oh adik, ayo duduk dulu,” jawabnya seraya membereskan
perlengkapan tanaman.

“Saya mengganggu kak?” tanyaku lagi,

“Kenapa harus mengganggu dik, ini kakak sedang menyiapkan bunga untuk dzikir nanti malam,” jawabnya.

Sesaat setelah jawaban terakhir suasana hening terjadi di antara kami.
Dengan hati-hati kuajukan perasaan yang selama beberapa hari mengganjal di
hatiku. “Kak, apakah kakak tidak merasa sedih dengan kepergian abang?”
tanyaku.

Dia menatapku dan berkata, “Kenapa adik bertanya seperti itu?”

Aku tidak segera menjawab karena takut dia tersinggung, dan, “Karena kakak
justru terlihat bahagia menurut adik, kakak tersenyum pada saat pemakaman
dan bahkan tidak mencucurkan airmata pada saat kepergian abang,” ujarku.

Dia menatapku lagi dan menghela nafas panjang. “Apakah kesedihan selalu
berwujud air mata?” Sebuah pertanyaan yang tidak sanggup kujawab. Kemudian
dia meneruskan kembali perkataanya. “Kami telah bersama sekian lama, sebagai seorang wanita aku sangat kehilangan laki-laki yang kucintai, tapi aku juga seorang istri yang memiliki kewajiban terhadap seorang suami. Dan
keegoisanku sebagai seorang wanita harus hilang ketika berhadapan dengan
tugasku sebagai seorang istri,” katanya tenang.

“Maksud kakak?” aku tambah penasaran.

“Sebuah kesedihan tidak harus berwujud air mata, kadang kesedihan juga
berwujud senyum dan tawa. Kakak sedih sebagai seorang wanita tapi bahagia
sebagai seorang istri. Abang adalah seorang laki-laki yang baik, yang tidak hanya selalu memberikan pujian dan rayuan tapi juga teguran. Dia selalu mendidik kakak sepanjang hidupnya. Abang mengajarkan kakak banyak hal. Dulu abang selalu mengatakan sayang pada kakak setiap hari bahkan dalam keadaan kami tengah bertengkar. Kadang ketika kami tidak saling menyapa karena marah, abang menyelipkan kata sayang pada kakak di pakaian yang kakak gunakan. Ketika kakak bertanya kenapa? abang menjawab, karena abang tidak ingin kakak tidak mengetahui bahwa abang menyayangi kakak dalam kondisi apapun, abang ingin kakak tau bahwa ia menyayangi kakak. Jawaban itu masih kakak ingat sampai sekarang. Wanita mana yang tidak sedih kehilangan laki-laki yang begitu menyayanginya? Tapi …”

Dia menghentikan kata-katanya.

“Tapi apa kak?” kejarku.

“Tapi sebagai seorang istri, kakak tidak boleh menangis,” katanya tersenyum.

“Kenapa?” tanyaku tidak sabar. Perlahan kulihat matanya menerawang.

“Sebagai seorang istri, kakak tidak ingin abang pergi dengan melihat kakak
sedih, sepanjang hidupnya dia bukan hanya laki-laki tapi juga seorang suami dan guru bagi kakak. Dia tidak melarang kakak bersedih, tapi dia selalu melarang kakak meratap, kata abang, Allah tidak suka melihat hamba yang cengeng, dunia ini hanya sementara dan untuk apa ditangisi.”

Wanita itu melanjutkan, “pada satu malam setelah kami sholat malam
berjamaah, abang menangis, tangis yang tidak pernah kakak lupakan, abang
berkata pada kakak bahwa jika suatu saat di antara kami meninggal lebih
dahulu, masing-masing tidak boleh menangis, karena siapa pun yang pergi akan merasa tidak tenang dan sedih, sebagai seorang istri, kakak wajib menuruti kata-kata abang.”

“Pemakaman bukanlah akhir dari kehidupan tapi adalah awal dari perjalanan,
kematian adalah pintu gerbang dari keabadian. Saat di dunia ini kakak
mencintai abang dan kita selalu ingin berada bersama dengan orang yang kita cintai, abang adalah orang baik. Dalam perjalanan waktu abang lah yang pertama kali dicintai Allah dan diminta untuk menemui-Nya, abang selalu mengatakan bahwa baginya Allah SWT adalah sang Kekasih dan abang selalu mengajarkan kakak untuk mencintai-Nya. Saat seorang Kekasih memanggil apakah kita harus bersedih? Abang bahagia dengan kepergiannya. Dalam syahadatnya abang tersenyum dan sungguh egois jika kakak sedih melihat abang bahagia,” sambungnya.

Tanpa memberikan kesempatan untuk aku berkata, serangkaian kata terus
mengalir dari wanita itu,

“Kakak bahagia melihat abang bahagia dan kakak ingin pada saat terakhir
kakak melihat abang, kakak ingin abang tau bahwa baik abang di dunia maupun di akhirat kakak mencintainya dan berterima kasih pada abang karena abang telah meninggalkan sebuah harta yang sangat berharga untuk kakak yaitu cinta pada Allah SWT. Dulu abang pernah mengatakan pada kakak jika kita tidak bisa bersama di dunia ini kakak tidak perlu bersedih karena sebagai suami istri, kakak dan abang akan bertemu dan bersama di akhirat nanti bahkan di surga selama kami masih berada dalam jalan Allah. Dan abang telah memulai perjalanannya dengan baik, doakanlah kakak ya dik semoga kakak bisa memulai perjalanan itu dengan baik pula. Kakak sayang abang dan kakak ingin bertemu abang lagi.”

Kali ini kulihat kakak tersenyum dan dalam keheningan taman aku tak mampu berkata-kata lagi.

Older Posts »

Kategori